Haruskah Bisnis Anda Menggunakan Google Plus?

Google Plus telah beredar di Internet sejak Juli tahun ini, dan dengan cepat diambil oleh mereka terutama di bidang teknologi. Seluruh dunia, baik, mereka masih ada di Facebook.

Kembali pada akhir Oktober tahun ini, Google membuka gerbang banjir untuk bisnis untuk pergi dan mengklaim halaman mereka, seperti Anda dapat melakukannya di Facebook. Masalahnya adalah, Anda bertanya kepada pemilik bisnis rata-rata Anda apakah mereka ada di Google Plus, dan kemungkinan besar Anda bertemu dengan tatapan kosong, atau Anda bahkan mungkin mendapatkan "Saya tidak yakin apa yang harus saya lakukan di sana".

Itu hal-hal yang cukup standar di setiap platform Media Sosial baru, dan benar-benar sebagian besar bisnis baru saja merasa nyaman menggunakan Facebook dan Twitter.

Dalam keadaan normal saya akan menyarankan kepada bisnis ini bahwa mereka hanya fokus pada tempat pasar utama mereka hang out – Facebook.

Namun, Google+ memiliki kartu asnya, dan menggantungkan wortel yang tidak lama kemudian setiap pemilik bisnis atau properti web apa pun yang relay pada lalu lintas Google organik tidak akan dapat diabaikan. Hasil Google+ kini muncul dalam hasil penelusuran organik.

Ini berarti bahwa jika Anda memublikasikan atau membagikan konten Anda di laman bisnis Google+ Anda, sekarang layak untuk mulai muncul di hasil penelusuran. Hasil akhirnya adalah lebih banyak lalu lintas ke properti web Anda, dan mengambil kepemilikan lebih banyak real estat di halaman depan Google.

Berapa banyak dari pesaing Anda yang Anda pikirkan untuk ini?

Tentu saja ini hanya minggu tua pada saat publikasi, meskipun sangat jelas ini adalah kartu truf besar dalam pertempuran bisnis kegiatan Media Sosial.

Saran kami adalah mengklaim laman Google+ Anda, (pertama Anda membutuhkan profil pribadi) sangat sederhana, secara harfiah lima menit kerja.

Memperbarui dan membagikan konten Anda adalah tugas sederhana yang hanya membutuhkan waktu beberapa menit per hari.

Ada beberapa kelemahan, yang utama adalah bahwa hanya orang yang mengklaim halaman itu bisa menjadi admin halaman. Ini perlu perhatian oleh Google dengan cepat.

Kelemahan lain yang saya temukan adalah Anda hanya bisa mengikuti orang yang sudah mengikuti Anda. Namun dalam semua keadilan, ini akan menghentikan halaman bisnis dari spam dan mengganggu orang-orang.

Google memberikan proyek Plus prioritas tertinggi saat ini, jadi kami tahu bahwa ada lebih banyak kejutan yang akan datang.

Haruskah Pengembang Aplikasi Android Mencatat Google Fuchsia?

Saat ini, Android mendominasi pasar sistem operasi seluler di seluruh dunia. Sebagian besar pengembang membuat aplikasi seluler untuk platform Android untuk menjangkau lebih banyak pengguna dan menghasilkan lebih banyak pendapatan. Namun Google dilaporkan mengembangkan sistem operasi real-time yang disebut Fuchsia. Google belum mengumumkan Fuchsia secara resmi. Raksasa mesin pencari itu bahkan tidak memiliki informasi apa pun tentang Fuchsia. Telah memperbarui sistem operasi baru sebagai tumpukan kode pada Github dan repositori kode sendiri.

Eksekutif Google menggambarkan Fuchsia sebagai salah satu proyek eksperimental tahap awal. Tetapi banyak blogger dan analis pasar percaya bahwa Google berencana mengganti Android dengan Fuchsia. Baru-baru ini, Google memicu spekulasi dengan menambahkan antarmuka pengguna (UI) ke sistem operasi barunya. Oleh karena itu, Fuchsia sekarang dapat diakses sebagai antarmuka pengguna grafis (GUI). Pengembang aplikasi Android harus belajar tentang Fuchsia agar aplikasi seluler mereka tetap menguntungkan dan relevan dalam jangka panjang. Juga, mereka dapat mulai mengembangkan aplikasi untuk Fuchsia lebih awal untuk mengalahkan penyelesaian.

Mengapa Pengembang Aplikasi Android Harus Terus Mengawasi Fuchsia?

Kernel Google Sendiri

Tidak seperti Android, Fuchsia tidak dikembangkan berdasarkan sistem operasi Linux. Google telah mengembangkan sistem operasi baru menggunakan kernelnya sendiri yang disebut Magenta. Kode diposting di berbagai repositori menggambarkan bahwa Fuchsia dikembangkan sebagai sistem operasi untuk smatrphones dan tablet. Ia mengatur aplikasi melalui sistem berbasis kartu. Itulah mengapa; banyak analis dan blogger berspekulasi bahwa Google sedang mengembangkan Fuchsia sebagai pengganti Android.

Armadillo

Fuchsia awalnya dikembangkan sebagai antarmuka baris perintah. Google baru-baru ini meningkatkan Fuchsia dengan menambahkan antarmuka pengguna (UI) yang disebut Armadillo. Menurut informasi dan video yang diposting di berbagai situs web, Armadillo dikembangkan berdasarkan Google Flutter SDK. Ini memungkinkan pemrogram untuk menulis kode lintas-platform daripada menjalankan beberapa platform seluler termasuk Android, iOS dan Fuchsia. Versi yang dikompilasi dari Armadillo mengungkapkan sistem berbasis kartu untuk mengelola aplikasi. Antarmuka memungkinkan pengembang menyeret kartu di seluruh layar dan menerapkan gaya Google baru.

Kombinasi Android dan ChromeOS

Fuchsia hadir dengan fitur yang disediakan oleh Android dan ChromeOS. Banyak analis percaya bahwa Google berencana meluncurkan Fuchsia sebagai pengganti untuk Android dan ChromeOS. Namun, kode sumber Fuchsia berbeda dari kode sumber platform Google lainnya karena kernel Magenta. Google dapat menggunakan Fuchsia sebagai sistem operasi untuk ponsel cerdas, tablet, komputer, perangkat yang disematkan, dan sistem digital. Oleh karena itu, Fuchsia dapat menjalankan perangkat yang didukung oleh Android dan ChromeOS.

Flutter SDK

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Fuchsia mungkin diluncurkan sebagai sistem operasi universal dan menggerakkan berbagai perangkat. Itu Pengembang aplikasi Android dapat menulis aplikasi untuk platform Fuchsia dengan memanfaatkan perangkat pengembangan perangkat lunak Flutter (SDK). Flutter SDK digunakan oleh kedua antarmuka pengguna dan aplikasi Fuchsia. Flutter SDK membuat aplikasi berdasarkan bahasa pemrograman Dart. Dart meningkatkan kinerja aplikasi secara drastis dengan membuatnya berjalan pada 120 frame per detik. Namun, Flutter SDK menghasilkan kode lintas platform yang sepenuhnya kompatibel dengan Android. Kompatibilitas ini memungkinkan banyak pengembang untuk memasang komponen Fuchsia tertentu di perangkat Android.

Kekurangan Android

Saat ini, Android memiliki pangsa pasar dunia yang jauh lebih besar daripada platform seluler lainnya. Tetapi pangsa pasar versi individual Android berbeda. Versi terbaru Android memiliki tingkat penetrasi yang lebih rendah daripada versi yang lebih lama. Demikian juga, setiap versi Android memberdayakan berbagai perangkat yang diproduksi oleh perusahaan yang berbeda. Perangkat dan fragmentasi sistem operasi menyulitkan pengembang untuk membuat aplikasi Android yang tangguh. Banyak blogger berspekulasi bahwa Google dapat menggantikan Android dengan Fuchsia untuk mengatasi perangkat dan fragmentasi sistem operasi.

Meskipun mengembangkan sistem operasi barunya secara publik, Google belum mengkonfirmasi informasi apa pun tentang Fuchsia. Banyak blogger berspekulasi bahwa Google mungkin akan meluncurkan sistem operasi baru pada tahun 2018. Namun Google belum mengungkapkan rencananya untuk meluncurkan Fuchsia secara resmi. Perusahaan ini menggambarkan Fuchsia sebagai proyek percobaan tahap awal. Oleh karena itu, pengembang aplikasi Android harus menggunakan Fuchsia hanya setelah rilis komersial. Tetapi mereka harus memantau Fuchsia secara konsisten untuk menangani teknologi yang mengganggu secara efisien.